• Rabu, 10 Agustus 2022

Bahaya Laten Investasi

- Rabu, 10 November 2021 | 14:00 WIB
Ilustrasi: Muid/ Watyutink.com
Ilustrasi: Muid/ Watyutink.com

Oleh: Gigin Praginanto
Pengamat Kebijakan Publik, Wartawan Senior

Watyutink.com - Para pedagang kakilima dan kecil yang hanya berpendidikan SD sekalipun paham betul bahwa investasi bisa menjadi mesin pembunuh tak kenal ampun. Ini tentu saja berdasarkan kenyataan bahwa demikian banyak rekan seprofesi tergusur dari lapak mereka karena ada tuan besar mau berinvestasi. Kalau di perkotaan investasi yang disukai antara lain perhotelan, perkantoran, dan pusat perbelanjaan.

Setelah tergusur, bila tak ingin menganggur, adalah mencari lapak baru yang aman meski penjualan merosot atau nekat main kucing-kucingan dengan Satpol PP. Orang-orang nekat ini tentu selalu dihantui penyitaan bahkan penghacuran barang dagangan mereka oleh para petugas penertiban kota.

Agar tampak lebih manusiawi, ada juga kepala darah yang membangun kawasan khusus untuk pedagang kakilima. Ini mengingatkan pada perlakuan pemerintah Amerika terhadap orang Indian. Setelah dikalahkan dalam perang, kaum pribumi Amerika ini dipaksa tinggal di tempat penampungan khusus. Pemerintah Amerika tak perduli bahwa di tempat barunya mereka bakal menderita secara turun-temurun.

Para mahasiswa junior administrasi bisnis tentu juga paham betul bahwa, selain bisa menjadi predator, investasi juga bersifat kanibal. Mereka tentu memperoleh pelajaran dari para dosen bahwa di dunia bisnis, perusahaan dengan kemampuan investasi lebih unggul biasa mencaplok para pesaingnya melalui merjer dan akuisisi. Lalu, demi efisiensi dan peningkatan daya saing, PHK dilakukan.

Ada lagi yang lebih runyam. Yaitu membeli perusahaan 'pengganggu' untuk dibunuh begitu saja demi penguasaan pasar.

Para insinyur perangkat lunak maupun keras tentu juga paham bahwa investasi makin sulit dipisahkan dari PHK massal. Ini karena investasi kian akrab dengan otomatisasi dan robotisasi. Ketergantungan pada manusia pun terus melemah.

Situasi ini membuat para pemilik modal makin kaya karena penurunan biaya produksi, distribusi dan administrasi. Situasi ini mirip dengan revolusi industri di Inggris pada tahun 1760, di mana penemuan mesin uap menyebabkan penumpukan modal secara besar-besaran ke tangan penguasa mesin produksi.

Bedanya dengan zaman sekarang, teknologi informasi berperan strategis dalam penumpukan kekayaan di tangan para pemilik modal yang unggul dalam berinvestasi dan berinovasi di bidang otomatisasi dan robotisasi. Kenyataan ini juga mempermudah mereka menindas para pekerjanya yang posisinya dipereteli oleh mesin.

Halaman:

Editor: Admin

Terkini

Sagu Penangkal Krisis Pangan

Sabtu, 6 Agustus 2022 | 14:30 WIB

Revolusi Budaya Seorang Habib

Kamis, 4 Agustus 2022 | 19:35 WIB

Merawat Karunia Mangrove Nusantara

Sabtu, 30 Juli 2022 | 10:00 WIB

Semiotika Islamophobia

Selasa, 26 Juli 2022 | 15:00 WIB

Sustainability Mindset

Sabtu, 23 Juli 2022 | 10:00 WIB

Selamatkan Rakyat dari Inflasi Tinggi

Rabu, 13 Juli 2022 | 15:29 WIB

Mengendalikan Eco-Anxiety

Sabtu, 2 Juli 2022 | 10:01 WIB

Stockholm +50

Sabtu, 4 Juni 2022 | 13:30 WIB

Harapan Rakyat Kepada Megawati dan Prabowo

Kamis, 2 Juni 2022 | 18:30 WIB

Menulis Memoar Untuk Bumi

Sabtu, 28 Mei 2022 | 11:50 WIB

Somad dan Disonansi Kognisi

Jumat, 27 Mei 2022 | 16:10 WIB
X