• Minggu, 2 Oktober 2022

Bahaya Laten Investasi

- Rabu, 10 November 2021 | 14:00 WIB
Ilustrasi: Muid/ Watyutink.com
Ilustrasi: Muid/ Watyutink.com

Presiden Sukarno sesungguhnya sudah lama mengkhawatirkan perkembangan yang merunyamkan para pekerja ini. Inilah mengapa dia pernah berulang kali mengingatkan perlunya memerangi "exploitation de l’homme par l’homme (penindasan manusia oleh manusia)."

Kaum neo kolonialis, menurut Soekarno, tak ragu mengirimkan serdadu untuk memperluas koloninya. Cukup dengan menebar modal untuk diinvestasikan dalam bentuk mesin-mesin modern sebagai sarana eksploitasi terhadap kekayaan alam negara-ngara target.

Kalau hidup lagi Sukarno mungkin shock menyaksikan kenyataan bahwa mesin-mesin investasi yang ditanamkan oleh para penguasa modal di zaman ini juga bisa dikendalikan dari kamar mereka. Seperti pesawat-pesawat drone pembunuh milik angkatan udara Amerika di Afghanistan yang dikendalikan oleh para pilot dari ruang kerja masing-masing nun jauh di Pentagon.

Semua ini menggambarkan bahwa kita boleh saja percaya bahwa investasi dibutuhkan untuk menciptakan lapangan kerja. Tapi harus waspada pada bahaya laten investasi, yang justru bisa membunuh lapangan kerja.

Halaman:

Editor: Admin

Terkini

Menjunjung Kebinekaan Kuliner Nusantara

Sabtu, 1 Oktober 2022 | 10:00 WIB

Prof AA , Beristirahatlah dalam Damai ...

Senin, 19 September 2022 | 09:00 WIB

Surat Terbuka Kepada Menteri Keuangan RI

Sabtu, 3 September 2022 | 08:00 WIB

Neraca Keuangan Minyak Bumi, dan Subsidi Listrik

Sabtu, 27 Agustus 2022 | 10:30 WIB

Anomali dan Pembodohan Istilah Subsidi BBM

Jumat, 26 Agustus 2022 | 10:00 WIB

Fakta dan Fiksi Aksi Ferdy

Kamis, 11 Agustus 2022 | 12:05 WIB

Sagu Penangkal Krisis Pangan

Sabtu, 6 Agustus 2022 | 14:30 WIB

Revolusi Budaya Seorang Habib

Kamis, 4 Agustus 2022 | 19:35 WIB

Merawat Karunia Mangrove Nusantara

Sabtu, 30 Juli 2022 | 10:00 WIB

Semiotika Islamophobia

Selasa, 26 Juli 2022 | 15:00 WIB

Sustainability Mindset

Sabtu, 23 Juli 2022 | 10:00 WIB

Selamatkan Rakyat dari Inflasi Tinggi

Rabu, 13 Juli 2022 | 15:29 WIB

Mengendalikan Eco-Anxiety

Sabtu, 2 Juli 2022 | 10:01 WIB
X