BACK TO TOPIC
OPINI PENALAR
Peneliti INDEF (Institute for Development of Economics and Finance)
Asumsi Rupiah Belum Realistis

Dengan perkembangan situasi nilai tukar rupiah saat ini, nilai kurs rupiah terhadap dolar AS memang belum realistis. Implikasinya, dari sisi nilai tukar, asumsi makro RAPBN 2019 akan kurang menjadi acuan bagi para pelaku ekonomi.

Pada titik inilah urgensi menetapkan asumsi nilai tukar rupiah yang lebih mendekati realitas sangat diperlukan. Jangan sampai pelaku ekonomi dan pasar keuangan beranggapan bahwa pemerintah kurang adaptif dan sensitif terhadap perkembangan terkini sektor keuangan.

Untuk menghindari persepsi tersebut, dan menjadikan APBN lebih kredibel maka sebaiknya asumsi nilai tukar menyesuaikan dengan kondisi terkini, dengan tetap mendorong BI dan Pemerintah melakukan upaya-upaya penguatan nilai tukar rupiah.

Jika depresiasi terlalu besar, maka akan menghambat kelancaran realisasi belanja APBN. Tidak hanya itu, pada kondisi nilai tukar yang terlalu melemah, maka potensi penerimaan pajak juga dapat merosot karena daya beli masyarakat dan tingkat kemampuan perusahaan dalam menghasilkan laba menurun.

Setoran BUMN dalam bentuk deviden pun dapat turun. Depresiasi yang besar di sini sebenarnya masih relatif, namun setidaknya jika mencapai 25 persen dalam setahun maka APBN akan banyak mengalami persoalan.

Perubahan kurs rupiah yang berbeda dari asumsi yang telah ditetapkan dalam APBN berdampak pada asumsi makro yang lain. Asumsi makro yang juga perlu diperhatikan adalah inflasi.

Beberapa kebijakan terbaru yang berkaitan dengan upaya menekan defisit transaksi berjalan kemungkinan akan mendorong inflasi, jika upaya substitusi dengan produk dalam negeri mengalami kesulitan. Persoalannya, inflasi yang naik akan mendorong kenaikan suku bunga yang akan menghambat dunia usaha. Ujungnya target pertumbuhan ekonomi bisa tidak tercapai. (sar)

SHARE ON
close

PENALAR

PENALAR TERPRODUKTIF

Ahmad Heri Firdaus

Peneliti Institute for Development of Economics and Finance (INDEF)

YB. Suhartoko, Dr., SE., ME

Dosen Program Studi Ekonomi Pembangunan, Keuangan dan Perbankan Unika Atma Jaya Jakarta

Mohammad Faisal

Direktur Centre of Reform on Economic (CORE) Indonesia

FOLLOW US

Investor Tak Terpengaruh Prediksi Ekonomi RI             Moody’s Tak Tahu Jeroan Indonesia             Ada  Gap, Ada Ketimpangan             Prioritas Utama Tingkatkan Pertumbuhan             Dana Desa Berhadapan dengan Kejahatan Sistemik             Pembangunan Desa Tidak Bisa Berdiri Sendiri             Harus Disadari, Korupsi akan Mengikuti Kemana Uang Mengalir             Banyak Hal Harus Dibenahi dengan kebijakan Strategis dan Tepat             Pertumbuhan Konsumsi Berpotensi Tertahan             Amat Dibutuhkan, Kebijakan Pertanian yang Berpihak pada Petani!