• Selasa, 16 Agustus 2022

Anies Menguat, Semua Merapat

- Senin, 31 Januari 2022 | 21:00 WIB
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan. Foto : gatra.com/Adi Wijaya
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan. Foto : gatra.com/Adi Wijaya

Siapa mereka? Pimpinan partai dan pemilik modal. Bagi mereka, integritas dan kapasitas bukan yang utama. Yang terpenting itu adalah kemenangan.

Kalau calon yang mereka usung menang, jatah menteri untuk partainya jelas. Mereka juga akan ikut menikmati kekuasaan.

Bagi para pemodal, bisnisnya aman, bahkan bisa berkembang karena adanya akses ke kekuasaan. Namanya juga bergabung dengan pemenang.

Nah, saat ini Anies Baswedan nampaknya makin besar peluangnya untuk menjadi presiden 2024. Konsolidasi organik para relawan semakin marak dan penuh antusiasme di berbagai daerah. Kolaborasi pemilih rasional idealis dan pemilih rssional membentuk konsolidasi para relawan.  Eforia penyambutan Anies di berbagai even sebagai bentuk nyata keberhasilan konsolidasi itu. Ini boleh diclaim bahwa rakyat menghendaki Anies jadi presiden.

Suasananya mirip dengan SBY di tahun 2004 dan Jokowi di tahun 2014. Suasana macam ini tidak bisa direkayasa, apalagi dibendung. Ini "natural" datang dari rakyat yang bersemangat untuk menjadikan Anies presiden 2024.

Situasi ini linier dengan hasil survei dimana elektabilitas Anies terus naik. Trend politik nampaknya sedang berpihak ke Anies Baswedan, cucu AR Baswedan, salah satu pahlawan Indonesia itu.

Kondisi ini akan terus dibaca oleh parpol dan para pemodal. Jika Nasdem selalu mengirim pesan dukungan ke Anies, dan perayaan harlah PPP di DPW-DPW terus menghadirkan Anies, juga pernyataan ketum PAN baru-baru ini tentang Anies presiden, boleh dibilang sebagai bukti adanya kesadaran bahwa Anies memang memiliki peluang besar untuk memimpin Indonesia 2024.

Para pemodal nampak mulai merapat. Dukungan Amran Sulaiman, mantan Mentan dan pengusaha kaya asal Sulawesi kepada Anies memperkuat kesimpulan adanya peluang besar itu. Hal yang sama pernah dilakukan Amran Sulaiman kepada Jokowi tahun 2014.

Tidak semua parpol dan pengusaha yang menunjukkan dukungan terang-terangan ke Anies Baswedan. Dukungan "silent" dari parpol, pengusaha dan tokoh-tokoh, tentu punya alasan tersendiri untuk tidak diekspos ke media.

Kesimpulannya bahwa semakin calon itu kuat, maka akan semakin banyak yang merapat. Ini "sunnatullah" dalam dunia politik. Dan Anies nampaknya sedang mendapat anugerah ini. Hal ini  sekaligus akan dapat menambah energi dan semangat para relawan untuk melakukan konsolidasi yang lebih masif dan menyuarakan Anies for Presiden. 

Halaman:

Editor: Admin

Terkini

Pertumbuhan Negeri Khayal dan Ilusi Deflator

Sabtu, 6 Agustus 2022 | 13:30 WIB

Tambang Kehancuran

Jumat, 11 Februari 2022 | 07:00 WIB

BRI Kendari Kucurkan KUR Usaha Ikan Asap

Rabu, 9 Februari 2022 | 18:15 WIB

Siapa Pasangan Ideal Anies?

Rabu, 9 Februari 2022 | 10:30 WIB

Dari Demokrasi Elite ke Demokrasi Akar Rumput

Senin, 7 Februari 2022 | 17:35 WIB

Berebut Anies Baswedan

Kamis, 3 Februari 2022 | 11:10 WIB

Terlempar Dari PBNU, Akankah Suara PKB Gembos?

Rabu, 2 Februari 2022 | 09:30 WIB

Anies Menguat, Semua Merapat

Senin, 31 Januari 2022 | 21:00 WIB

Indonesia Akan Dikepung Relawan Anies

Kamis, 27 Januari 2022 | 13:10 WIB

Mampukah PKS Menjadi Partai Papan Atas?

Selasa, 25 Januari 2022 | 17:05 WIB

Spiderman dan Lapang Merdeka Kota Sukabumi

Senin, 24 Januari 2022 | 13:45 WIB

Gravitasi Versus Gratifikasi

Senin, 24 Januari 2022 | 10:15 WIB

Manuver Cawapres Tak Kalah Gesit Dengan Capres

Selasa, 18 Januari 2022 | 09:15 WIB
X