• Selasa, 9 Agustus 2022

Believe or not, Kabinet Indonesia Maju Sebisanya?

- Rabu, 23 Oktober 2019 | 15:30 WIB
Ilustrasi watyutink  (gie/watyutink.com)
Ilustrasi watyutink (gie/watyutink.com)

Hal itu juga yang mungkin menjadi point atau perhatian pasar keuangan kita. Dikihawatirkan nanti ketika Sri mulyani yang seharusnya bisa bekerja dengan baik tetapi karena tidak punya “chemistry” dengan Menko Perekonomian maka bisa jadi timbul kerentanan.

Untuk figur-figur menteri yang lain sepetinya layak diberikan kesempatan. Jika kita lihat masih ada bu Sri Mulyani yang menandakan bahwa kabinet ini bisa langsung bekerja dengan baik dan tidak membutuhkan waktu panjang untuk beradaptasi satu sama lain.

Apalagi Kementerian Keuangan adalah posisi yang cukup sentral untuk menjaga ekonomi Indonesia.

Untuk Menteri Perindustrian Agus Gumiwang, sebagai figur parpol dan pengusaha mungkin bisa diberikan kepercayaan juga karena kita pun belum banyak tahu bagaimana kinerjanya. Tapi memang sementara ini pasar masih melihat bahwa ini figur parpol. Diharapkan dengan latar belakang pengusaha dia bisa mengetahui bagaimana kondisi industri domestik.

Ada juga figur lain seperti Nadiem Makarim, Erick Tohir, Wishnutama, itu adalah figur-figur profesional yang matang di lapangan dan kemudian jika bertemu dengan figur yang pengalaman di birokrasi seperti Sri Mulyani maka diharapkan berkolaborasi dengan baik.

Figur baru berikutnya seperti Agus Suparmanto yang ditempatkan di Kementerian Perdagangan. Hal ini menarik karena sebenarnya bukan jatah PKB, tetapi yang menarik dari latar belakangnya sebagai pengusaha yang punya konstituen banyak di UMKM.

Mudah-mudahan saja dia figur yang tepat untuk membangkitkan UMKM dalam negeri dan akhirnya kemudian bisa mempunyai peluang untuk ekspor. jadi sebagai bagian dari kompromi politik memang harus ada orang partai, tidak bisa kemudian menghilangkan hal itu sebagai bagian dari kepentingan kestabilan politik.

Pasar akan kembali bereaksi positif apabila para menteri bisa menunjukkan kinerja yang berhasil dalam 100 hari pertama kabinet Indonesia Maju. Serta bisa menunjukkan beberapa arah kebijakan yang jelas. Sehingga kemudian pasar bisa membaca ke depan akan seperti apa.

Intinya memang dari pemilihan anggota kabinet saat ini adalah ketika berbicara mengenai kebijakan. Khususnya kebijakan jangka pendek dalam beberapa waktu ke depan. (pso)

 

Halaman:

Editor: Oggy

Terkini

Siapkan Doping Ekonomi Hadapi Covid-19

Kamis, 26 Maret 2020 | 19:00 WIB

Ekonomi Tolak Merana Akibat Corona

Senin, 16 Maret 2020 | 19:00 WIB

Korupsi, Kesenjangan, Kemiskinan di Periode II Jokowi

Senin, 17 Februari 2020 | 14:30 WIB

Omnibus Law Dobrak Slow Investasi Migas?

Sabtu, 1 Februari 2020 | 17:30 WIB

Omnibus Law dan Nasib Pekerja

Rabu, 29 Januari 2020 | 19:45 WIB

Pengentasan Kemiskinan Loyo

Jumat, 17 Januari 2020 | 16:00 WIB

Omnibus Law Datang, UMKM Meradang?

Kamis, 16 Januari 2020 | 10:00 WIB

Kedaulatan Energi di Ujung Tanduk?

Jumat, 20 Desember 2019 | 19:00 WIB

Aturan E-Commerce Datang, UMKM Siap Meradang

Senin, 9 Desember 2019 | 15:45 WIB

Pertumbuhan Ekonomi Yes, Ketimpangan No

Senin, 2 Desember 2019 | 16:00 WIB

Upaya Berkelit dari Ketidakpastian Ekonomi Dunia, 2020

Kamis, 21 November 2019 | 18:15 WIB

Menunggu Hasil Jurus Baru ala Menteri Baru KKP

Rabu, 20 November 2019 | 10:00 WIB

Agar Data BPS Tetap Dipercaya!

Jumat, 15 November 2019 | 19:00 WIB
X