• Selasa, 9 Agustus 2022

Industri Tekstil Nasional, Hikayat Runtuhnya Industri Tertua

- Jumat, 1 November 2019 | 15:00 WIB
Ilustrasi watyutink  (gie/watyutink.com)
Ilustrasi watyutink (gie/watyutink.com)

Tranformasi ketiga terjadi setelah era Asian Big Three yakni Hongkong, Taiwan, korea bergeser ke negara-negara berkembang seperti China, Indonesia, Thailand, Filipina, Srilanka. Pada 1970 industri tekstil China belum tumbuh pesat seperti sekarang.

Industri tekstil Indonesia meraih keemasan pada 1980-an disebabkan oleh kebijakan substitusi impor sehingga produk-produk tekstil yang bisa menjadi industri substitusi impor akan diberikan insentif oleh pemerintah. Misalnya penjatahan kain mori dan benang.

Pada pertengahn 1970-an ketika para pengusaha tekstil terjun pada pembuatan serat sintetik, mereka juga sudah gerilya untuk melakukan ekpor. Dari tahun ke tahun, ternyata nilai tambah dari produk tekstil meningkat.

Pada 1970 – 1979 rata-rata nilai tambah meningkat 16.70 persen. Pada tahun 1980-1989 nilai tambah juga meningkat menjadi 13, 65 persen. Pada 1990 -1999 meningkat 17.94 persen, dan seterusnya.

Grafik pertumbuhan nilai tambah tekstil mulai menurun tahun 2000 – 2016. Pada 2000 - 2009 nilai tambah menurun dari 17,9 menjadi 12,7 persen. Pada 2009 -2016 turun menjadi 10,65 persen saja.

Industri tekstil sempat meraih kejayaan pada era orde baru karena regulasi yang ada sangat mendukung industri tekstil. Adanya proteksi tarif bea masuk dan impor tekstil hanya bisa dilakukan oleh produsen yang berlisensi. Biaya tambahan untuk impor, dikombinasinasikan dengan alokasi kuota ekspor.  Artinya, diberlakukan sedikit barrier untuk produk impor.

Data BPS menunjukkan industri tekstil Indonesia pada 1987 hanya berjumlah 88 perusahaan. Pada 2001 kemudian meningkat menjadi 1901 perusahaan.

Setelah reformasi ternyata Industri tekstil kemudian merosot, tutup dan bahkan melakukan PHK buruhnya, bahkan ada pabrik yang tidak memPHK karyawan karena berusaha bertahan agar pabrik tidak tutup.

Hal-hal yang menyebabkan merosotnya indutri tekstil adalah pertama, Tidak adanya investasi mesin-mesin tekstil mutakhir oleh industri tekstil. Dengan masih menggunakan mesin-meisn lama, maka tingkat produktivitasnya juga berkurang jauh.

Kedua, Sebagai penyebab yang paling berpengaruh adalah adanya serbuan impor tekstil ke Indonesia.

Halaman:

Editor: Pril Huseno

Terkini

Siapkan Doping Ekonomi Hadapi Covid-19

Kamis, 26 Maret 2020 | 19:00 WIB

Ekonomi Tolak Merana Akibat Corona

Senin, 16 Maret 2020 | 19:00 WIB

Korupsi, Kesenjangan, Kemiskinan di Periode II Jokowi

Senin, 17 Februari 2020 | 14:30 WIB

Omnibus Law Dobrak Slow Investasi Migas?

Sabtu, 1 Februari 2020 | 17:30 WIB

Omnibus Law dan Nasib Pekerja

Rabu, 29 Januari 2020 | 19:45 WIB

Pengentasan Kemiskinan Loyo

Jumat, 17 Januari 2020 | 16:00 WIB

Omnibus Law Datang, UMKM Meradang?

Kamis, 16 Januari 2020 | 10:00 WIB

Kedaulatan Energi di Ujung Tanduk?

Jumat, 20 Desember 2019 | 19:00 WIB

Aturan E-Commerce Datang, UMKM Siap Meradang

Senin, 9 Desember 2019 | 15:45 WIB

Pertumbuhan Ekonomi Yes, Ketimpangan No

Senin, 2 Desember 2019 | 16:00 WIB

Upaya Berkelit dari Ketidakpastian Ekonomi Dunia, 2020

Kamis, 21 November 2019 | 18:15 WIB

Menunggu Hasil Jurus Baru ala Menteri Baru KKP

Rabu, 20 November 2019 | 10:00 WIB

Agar Data BPS Tetap Dipercaya!

Jumat, 15 November 2019 | 19:00 WIB
X