• Senin, 15 Agustus 2022

Sekali lagi Ancaman Resesi, Nyata atau Hanya Ilusi?

- Senin, 4 November 2019 | 16:00 WIB
Ilustrasi watyutink  (gie/watyutink.com)
Ilustrasi watyutink (gie/watyutink.com)

BI bukanlah the agent of growth, dia adalah the agent of stability. The agent of growth adalah kewenangan pemerintah cq Kementerian Keuangan dan Kementerian yang lain.

Oleh karenanya hal itu seharusnya juga menjadi warning buat pemerintah. Sayangnya belum diperoleh data mengenai berapa sebetulnya serapan anggaran Kementerian/Lembaga sampai Oktober kemarin. Jika serapan anggaran masih berkisar 70-80 persen dan bukan 90 persen, maka hal itu menunjukkan bahwa pemerintah kurang care terhadap pelemahan ekonomi. Meskipun secara makro masih terbilang lumayan.

Hal yang harus benar-benar diperhatikan adalah di level mikro. Sinyal akan adanya PHK di daerah kebetulan menguat belakangan ini. Itu juga satu sinyal di level mikro.

Daya beli masyarakat juga sudah mulai turun, ditunjukkan oleh angka penjualan para pedagang kecil yang mulai menurun sekitar 10 persenan. bagi pedagang kecil omzet turun 10 – 15 persen sudah sangat terasa.   

Saat ini PHK juga sudah mulai terjadi terutama di pabrik-pabrik tekstil di Solo dan Boyolali sekitarnya. Maka sesungguhnya pemerintah juga harus concern terhadap perkembangan level mikro perekonomian domestik.

Jika dilihat dari indikator makro seperti pertumbuhan ekonomi memang tidak begitu menngkhawatirkan, tetapi jika ditinjau dari indikator mikro, maka persoalan daya beli, PHK dan sebagainya, harus benar-benar diperhatikan.

Kalau dikatakan bahwa telah digenjot sektor pariwisata yang tumbuh, misalnya, tetapi sektor itu bukanlah persoalan jangka pendek. Agar supaya tidak terjadi slowdown perekonomian maka langkah-langkah untuk melakukan kebijakan jangka pendek mencegah perlambatan perekonomian harus segera dilakukan oleh pemerintah.

Kebijakan moneter tidak akan cukup, karena mekanisme transmisi penurunan sukubunga kredit dan simpanan juga butuh waktu.

Mitigasi yang harus dilakukan agar perekonomian tidak slowdown adalah dari segi mikro diantaranya bagaimana membuat masyarakat kita masih mempunyai daya beli. Program-program Bantuan Langsung Tunai (BLT) harus segera dilakukan. Karena begitu masyarakat kembali mempunyai daya beli maka hal itu akan mendorong tumbuhnya ekonomi.

Jadi intinya, langkah apapun harus segera dilakukan untu meningkatkan daya beli masyarakat domestik.

Halaman:

Editor: Oggy

Terkini

Siapkan Doping Ekonomi Hadapi Covid-19

Kamis, 26 Maret 2020 | 19:00 WIB

Ekonomi Tolak Merana Akibat Corona

Senin, 16 Maret 2020 | 19:00 WIB

Korupsi, Kesenjangan, Kemiskinan di Periode II Jokowi

Senin, 17 Februari 2020 | 14:30 WIB

Omnibus Law Dobrak Slow Investasi Migas?

Sabtu, 1 Februari 2020 | 17:30 WIB

Omnibus Law dan Nasib Pekerja

Rabu, 29 Januari 2020 | 19:45 WIB

Pengentasan Kemiskinan Loyo

Jumat, 17 Januari 2020 | 16:00 WIB

Omnibus Law Datang, UMKM Meradang?

Kamis, 16 Januari 2020 | 10:00 WIB

Kedaulatan Energi di Ujung Tanduk?

Jumat, 20 Desember 2019 | 19:00 WIB

Aturan E-Commerce Datang, UMKM Siap Meradang

Senin, 9 Desember 2019 | 15:45 WIB

Pertumbuhan Ekonomi Yes, Ketimpangan No

Senin, 2 Desember 2019 | 16:00 WIB

Upaya Berkelit dari Ketidakpastian Ekonomi Dunia, 2020

Kamis, 21 November 2019 | 18:15 WIB

Menunggu Hasil Jurus Baru ala Menteri Baru KKP

Rabu, 20 November 2019 | 10:00 WIB

Agar Data BPS Tetap Dipercaya!

Jumat, 15 November 2019 | 19:00 WIB
X