Minuman Manis Lebih Berbahaya daripada Makanan Manis
berita
Sumber Foto : lifestyle.kompas.com
17 October 2019 08:00
Anda suka minuman manis? Memang nikmat menikmati secangkir teh manis sambil makan kue yang juga manis.

Tapi tahukah Anda, ternyata mengkonsumsi minuman manis ternyata lebih berbahaya dibandingkan makanan manis.

Penelitian yang dilakukan tim dari RS St.Michael's, Kanada menemukan, minuman manis mengandung lebih banyak fruktosa dibandingkan makanan. Akibatnya, efek yang ditimbulkan pun lebih berbahaya terutama pada peningkatan kadar gula darah.

Fruktosa adalah gula alami yang terdapat dalam makanan, seperti buah dan sayuran, dan madu. Seringkali fruktosa juga ditambahkan dalam makanan dan minuman seperti kue, soft drink, sereal, dan sebagainya bisanya berupa gula pasir, gula halus, atau sirup jagung.

Namun ternyata fruktosa mempunyai efek negatif. Pasalnya minuman yang diberi gula tambahan dapat meningkatkan risiko diabetes. Itu sebabnya kita sebaiknya mulai membatasi asupannya. Namun fruktosa alami pada buah dan sayur diyakini baik dikonsumsi.

Salah satu efek negatif penggunaan fruktosa berlebihan adalah kegemukan. Fruktosa diketahui dapat merangsang produksi sel lemak. Sebaliknya fruktosa tidak merangsang produksi hormon leptin yang bertugas mengatur asupan dan pengeluaran energi.

Jika seseorang kelebihan fruktosa dikhawatirkan terjadi penumpukan lema. Fruktosa berlebih menimbulkan efek yang sama dengan orang yang kelebihan makanan berlemak.

SHARE ON
OPINI PENALAR

PILIHAN REDAKSI

close

PENALAR

PILIHAN REDAKSI

PENALAR TERPRODUKTIF

Ahmad Heri Firdaus

Peneliti Institute for Development of Economics and Finance (INDEF)

YB. Suhartoko, Dr., SE., ME

Dosen Program Studi Ekonomi Pembangunan, Keuangan dan Perbankan Unika Atma Jaya Jakarta

Mohammad Faisal

Direktur Centre of Reform on Economic (CORE) Indonesia

FOLLOW US

Investor Tak Terpengaruh Prediksi Ekonomi RI             Moody’s Tak Tahu Jeroan Indonesia             Ada  Gap, Ada Ketimpangan             Prioritas Utama Tingkatkan Pertumbuhan             Dana Desa Berhadapan dengan Kejahatan Sistemik             Pembangunan Desa Tidak Bisa Berdiri Sendiri             Harus Disadari, Korupsi akan Mengikuti Kemana Uang Mengalir             Banyak Hal Harus Dibenahi dengan kebijakan Strategis dan Tepat             Pertumbuhan Konsumsi Berpotensi Tertahan             Amat Dibutuhkan, Kebijakan Pertanian yang Berpihak pada Petani!